Monday, February 15, 2016

Day 45 - Bandung in a day.

Getaway dadakan ini terjadi karena adanya promo dari PT. KAI Indonesia dalam menyambut tahun baru Cina dan yup bisa ditebak, tujuan yang paling menghibur dan ga terlalu jauh buat gue adalah tak lain dan tak bukan > Bandung.

Terima kasih untuk PT KAI akhirnya aku bisa balik lagi ke Bandung naik yang eksekutif dan harganya cuma 96k PP :)) Alhamdulillah!


So, karena ada ISP workshop di pagi hari sabtu akhirnya gue pesan tiket kereta yang jam 18.15. Alhamdulillah kereta tiba tepat waktu (as usual). Soal ketepatan waktu bener-bener jadi alasan gue kenapa kereta selalu jadi pilihan. Menurut sebagian orang mungkin tiga jam bener-bener lama tapi dengan tiga jam itu gue malah dapat ketepatan waktu yang pasti. Kalau lewat tol gue harus berhadapan sama probabilitas kemacetan. Dari yang namanya stuck ngantri masuk tol sampai akhirnya (kemungkinan) macet atau harus berenti dulu (kalau perlu) untuk toilet break. Phew!
Kalau di kereta, alhamdulillah lancar!


Sebelumnya gue minta maaf banget kalau posting kali ini, bahasa gue kecampur semua. Buat yang bingung ngapain aja seharian di Bandung, semoga posting ini bisa membantu. Amin!

Sabtu, 13 February 2016

Sekitar jam 21.27 gue sampe di stasiun Bandung dan langsung dijemput oleh sahabat-sahabat gue yang sebelumnya udah sampai di sana duluan.

Kami masih butuh yang manis-manis, jadi kami mampir dulu ke McDonald's simpang dago. Luar biasa itu rame banget di sana, motor berjejer rapih dan as long as we scanned the place, g ada tempat duduk yang kosong! Makin mantap deh buat ambil drive through aja.

Hotel Neo Dipatiukur


We were back to hotel!
We stayed in Hotel Neo Dipatiukur. Got affordable price for a room for two from Traveloka. All I can say that it was lovely, great and highly recommended to stay at. The service was good, printilan kecil pun were beautifully taken care by their team. I can declare now that if I want to go to Bandung with my family, Hotel Neo will be at my first choice!

But wait..


Minggu, 14 February 2016

Dipatiukur termasuk kawasan yang lively sama kendaraan. I mean dengan jalanan sebesar itu, durasi traffic lamp di sana ga sebanding sama volume kendaraan yang ada. Dari Hotel Neo yang menurut gue lumayan dekat sampe simpang Dagopun, kita harus nunggu selama kurang lebih 30 menit buat akhirnya survive ngelewatin traffic lamp. Phew!

Armor Kopi, Taman Hutan Raya

Satu kata ketika kami sampai di sini. SEJUK! ...

... PARAH!



Angin sepoi-sepoi yang kental bercampur dengan dendang dari serangga-serangga penghuni hutan tambah bikin taman ini jadi apik pisan! This is what we will get when we can live peacefully with nature without torturing them by cutting them off from mother earth. I wish for the next decade, taman ini bakal terus masih ada. Kata Ade, Tahura ini jauh lebih besar dibandingkan Kebun Raya Bogor loh! Plus hutan ini bukan hutan buatan! Sedap!

Karena saat itu lagi ada acara, kita ga bisa parkir di gerbang utama Tahura dan harus pindah ke lahan parkir yang dekat dengan pintu belakang. Dari sana agak susah menemukan Armor Kopi (khusus untuk first timer) karena Armor Kopi tepat di sebelah gerbang utama Tahura. Ngomong-ngomong tiket masuk ke Tahura sebesar 11,000 aja.

To be honest, I'm not a fan of coffee. My brain wants it but my body rejects it. So gue dengan pasrah pesan Milk Tea.

Timing is paramount. Kami kesini sekitar jam 10 an terus balik sekitar jam 11.30. Saat itu ketika kita mau pulang, yang lain malah baru pada sampe, jadinya ketika kita datang kesana ga terlalu rame di Tahura nya, ya tapi klo di Armor tetep rame sih.

Cafe D' Pakar

Off from Tahura, kita langsung cari makan di cafe D' Pakar. Lagi-lagi gue tekanin di sini kalau timing is paramount, ketika sampai sini masih ada beberapa tempat duduk yang kosong dan kita bisa langsung duduk.

Ohya, sistem memesan makanan di sini sama seperti kita kalau makan di Solaria, pesan dan langsung bayar di kasir. Pelayanannya termasuk yang cepat kalau melihat jumlah pengunjung yang datang pada saat itu.

Ya Allah Alhamdulillah banget pas kita kesana, Bandung lagi ga hujan, awan putih dan langit biru di mana-mana. Aku suka kaaaa~
Alhasil kita emang agak lamaan di sana karena selain tempatnya emang instagram-able, juga banyak yang ijo-ijo, which we hardly find in downtown :(


Lagi-lagi, ketika kita mau pergi dari kafe ini, alhamdulillah banget ya Allah kita masuk dan keluar kafe di saat yang tepat, sekitar jam 1.30 an. Ternyata antrian di kafe ini panjang banget bahkan ketika kita baru berangkat dan ngelewatin parkiran kafe, udah banyak mobil dan pejalan kaki yang mau masuk ke kawasan kafe D' Pakar ini. Alhadulillah!!

Solat di Masjid Salman ITB

Uhhh siapa yang ga mau dapat gebetan anak ITB? Hahahaa..
Untung gue dan Agis muka nya masih college-able. #ngarep
Pertama kali ke sini langsung takjub kok hari minggu pun anak ITB masih berkeliaran di kampus. Luar biasa.
Pada saat wudhuan, cuaca disini agak sedikit mendung emang, apalagi pas ngeliat masjid di dalamnya, makin mau tidur saking ademnya. Pas keluar ternyata udah gerimis dan akhirnya mampir dulu ke Sushi Origami.

Sushi Origami ITB

Dapat rekomendasi ini dari sahabat ku tercinta, Laressa. Katanya kalau ke Bandung jangan lupa icip sushi di sini, soalnya chef nya itu pernah kerja di Sushi Tei. Untuk harga yang termasuk murah, sushi ini emang worth it dicoba sih. Soalnya emang beneran enak (buat harga segitu ya). Walaupun beras yang dipakai beras biasa (kata lidah gue gitu), tapi rasa yang dihadirkan di Sushi Origami ini udah bisa bikin puas!

LOL (Lick Over Lips)

Setelah makan di D' Pakar dan Sushi Origami, perut masih aja loh mau yang manis-manis. Akhirnya setelah solat Zuhur kami pun pergi ke LOL, kedai es krim yang lagi ngehits banget di Instagram. Gue ga suka moto makanan jadi gue kasih research gue aja ya soal es krim satu ini.



Karena kita bakal makan nasi goreng bistik di Astana Anyar, kami pun cuma pesan yang small cups. Cuma 20,000 aja loh. Small cup dapat dua scoop dan bisa pilih mau rasa apa aja. I chose Rum Raisin and Green Tea flavours. Bahagia gue! Alhamdulillah!

AA Bistik

Kenyang sama es krim, akhirnya kita memutuskan untuk take away si nasi goreng bistik legend ini. I've never heard about it but once Agis tell me, I better believe her. Harga per bungkusnya 18,000 dan itu udah kenyang banget! Nasi gorengnya beneran enak dan sayang karena gue lagi sariawan dan abis dari dokter gigi benerin behel gue, akhirnya pun gue nyerah buat makan ini. Ga bisa abisin karena mulut sakit ngunyah terus :(

Itulah sekian itinerary gue dan kawan-kawan satu hari di Bandung. Semoga bisa jadi masukan buat yang emang suka berburu kuliner di Bandung.

Karena terlalu banyak video yang gue ambil di kamera Xiaomi gue dan Ade, akhirnya lahirlah video singkat perjalanan satu hari kita. Silahkan di cek! :D


1 comment:

liverunloverave said...

nulis lagi dong... udah 20-30harian nih ima ga nulis :(